Inflasi Sumut Mencapai 0,99 Persen Pada September 2017

MEDAN, KabarMedan.com | Kepala BPS Sumut, Syech Suhaimi mengatakan, inflasi Sumut di bulan September 2017 mencapai 0,99 persen. Inflasi nasional bulan September 0,13 persen. Secara kumulatif Januari-September inflasi Sumut 1,82 persen sedangkan inflasi nasional secara kumulatif mencapai 2,66 persen.

“Kota Medan merupakan kota tertinggi inflasi di Sumut yakni 1,08 persen (September) sementara inflasi kumulatifnya 1,79 persen. Setelah itu Sibolga inflasi September 0,93 persen dengan inflasi kumulatif 1,25 persen. Pematang Siantar inflasi September 0,55 persen dan inflasi kumulatif 2,14 persen. Selain itu, Padang Sidempuan inflasi September 0,40 persen dan inflasi kumulatif 2,11 persen,” katanya, Rabu (11/10/2017).

Suhaimi mengatakan, inflasi Sumut dipengaruhi kelompok bahan makanan memberi andil 0,50 persen, makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau memberi andil 0,41 persen, serta kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar sebesar 1,27 persen. Kelompok sandang pangan 0,60 persen, kelompok kesehatan 0,08 persen, kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga 0,02 persen dan kelompok transportasi, komunikasi dan jasa keuangan memberikan andil inflasi 0,48 persen.

BACA JUGA

Kepala Perwakilan BI Sumut, Arif Budi Santoso mengatakan, khusus untuk Sumut harga cabai memang lebih dominan mempengaruhi inflasi. Dari Februari 2014 hingga Agustus 2017, persentase cabai mempengaruhi inflasi mencapai 0,77 persen.

“Grafik kenaikan harga cabai ini memang lebih dominan mempengaruhi inflasi. Inilah yang harus kita kendalikan, salah satu upaya yang sudah dilakukan TPID Medan adalah membentuk asosiasi pedagang cabai,” pungkasnya. [KM-03]

Komentar Kamu

LEAVE A REPLY