Kelompok Intoleran Pelaku Persekusi Bisa Dipidana

JAKARTA, KabarMedan.com | Koalisi Anti Persekusi mengecam aksi persekusi (pemburuan sewenang-wenang terhadap akun yang dianggap menghina agama dan ulama lewat media sosial=red), terhadap seorang atau sejumlah warga untuk disakiti. Sebab, aksi itu bisa menimbulkan tekanan psikologis maupun fisik.

Aktivis koalisi yang juga Ketua Umum Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Asfinawati mengatakan, pelaku perskusi bisa dikenakan pasal-pasal pidana. Sebab, pelaku persekusi termasuk melakukan tindak pidana perlakuan kasar, bahkan penculikan.

“Ya, bisa dipidana. Ada kasus kelompok yang melakukan pesekusi itu membawa korbannya secara paksa selama satu setengah jam. Itu kan sudah merampas kebebasan orang lain, soal penculikan,” katanya di Kantor YLBHI, Jakarta Pusat, Kamis (1/6/2017).

BACA JUGA

Dia menjelaskan, polisi juga bisa ikut menyelidiki kasus seperti itu berdasarkan video atau foto ketika peristiwa itu dilakukan.

Karenanya, kata Asfin, polisi tidak perlu menunggu laporan masuk jika jelas terbukti ada tindak kekerasan dalam aksi persekusi. Pelaku dari tindakan tersebut dapat langsung diamankan dan dijatuhi hukuman pidana.

“Tidak perlu menunggu aduan. Sebenarnya tidak perlu. Kan kalau tindakan kekerasan tidak perlu tunggu ada aduan,” ujarnya.

Namun, sambung Asfin, pelaku persekusi juga bisa jadi merupakan korban. Untuk itu, dibandingkan ancaman pidana, yang lebih penting dilakukan Pemerintah adalah mencari dalang dari penyebaran informasi yang telah menyesatkan pelaku persekusi.

“Kalau kami yang paling penting dilakukan itu tidak sekadar memidanakan orang, tapi siapa dalang di balik ini. Jangan-jangan, pelaku persekusi itu juga korban,” pungkasnya. [KM-01]

Komentar Kamu

LEAVE A REPLY