DPR RI Minta Waktu Kaji Putusan MK yang Meminta Perbaikan UU Ciptaker

JAKARTA, KabarMedan.com | Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad mengaku baru mendengar putusan sidang Mahkamah Konstitusi soal gugatan kelompok buruh tentang Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

Dasco mengatakan DPR akan segera menindaklanjuti putusan tersebut.

“Tentunya kami menghormati keputusan MK yang bersifat final dan mengikat. Namun putusan tersebut kami masih akan pelajari terlebih dahulu, sebelum kemudian DPR mengambil langkah-langkah sesuai mekanisme yang ada untuk mentaati putusan tersebut,” ujar Dasco di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (25/11/2021).

Dasco mengatakan, DPR meminta waktu untuk melakukan kajian atas putusan MK yang meminta ada perbaikan terhadap Undang-Undang Cipta Kerja.

“Mohon juga diberikan waktu kepada kami untuk membuat kajian serta mempelajari isi putusan tersebut dengan utuh. Sehingga kami juga dapat mengambil langkah-langkah yang tepat,” kata Dasco.

Dalam kesempatan berbeda, Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto mengatakan pemerintah akan melaksanakan UU Cipta Kerja dengan sebaik-baiknya.

“Setelah mengikuti sidang MK dan pemerintah menghormati dan mematuhi putusan daripada MK serta akan melaksanakan UU No 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja dengan sebaik-baiknya sesuai dengan putusan MK yang dimaksud,” ujar Airlangga dalam jumpa persnya.

Baca Juga:  Usai Putusan MK, Buruh Minta Aturan UMP 2022 Dicabut

Airlangga mengatakan pemerintah akan melakukan perbaikan dalam kurun waktu dua tahun sesuai perintah MK.

“Putusan MK telah menyatakan bahwa Undang-Undang Cipta Kerja masih tetap berlaku secara konstitusional sampai dengan dilakukan perbaikan pembentukannya sesuai dengan tenggang waktu yang ditetapkan oleh MK yaitu harus dilakukan perbaikan paling lama dua tahun sejak putusan dibacakan,” kata Airlangga.

Airlangga Hartarto memaparkan, sesuai putusan MK, pemerintah tidak menerbitkan peraturan baru yang bersifat strategis sampai dengan dilakukan perbaikan atas pembentukan UU Cipta Kerja.

“Dengan demikian peraturan perundangan yang telah diberlakukan untuk melaksanakan UU Cipta Kerja tetap berlaku,” tutur Airlangga.

Airlangga menambahkan, pemerintah juga akan segera menindaklanjuti putusan MK melalui penyiapan perbaikan UU dan melaksanakan sebaik-baiknya arahan MK lainnya.

“Pemerintah akan segera menindaklanjuti putusan MK yang dimaksud melalui penyiapan perbaikan Undang-Undang dan melaksanakan dengan sebaik-baiknya arahan Mahkamah Konstitusi lainnya sebagaimana dimaksud dalam putusan MK tersebut,” paparnya.

Sebelumnya, Mahkamah Konstitusi (MK) memerintahkan DPR RI melakukan perbaikan Undang-Undang Cipta Kerja Nomor 11 Tahun 2020 atau Omnibus Law dalam kurun waktu dua tahun.

Baca Juga:  Park Shin Hye Umumkan Kehamilan dan Pernikahan dengan Choi Tae Joon, Inilah Kisah Cintanya

Hal ini menjadi putusan MK dalam judicial review alias uji materi yang diajukan oleh serikat buruh.

“Menyatakan pembentukan UU Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja (Lembaga negara RI Tahun 2020 Nomor 245, tambahan lembaran negara RI Nomor 6573) bertentangan dengan UUD Negara RI 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat secara bersyarat sepanjang tidak dimaknai ‘tidak dilakukan perbaikan dalam waktu dua tahun sejak putusan ini diucapkan,” jelas Ketua MK Anwar Usman saat membacakan putusannya, Kamis (25/11/2021).

Walau begitu, diputuskan Undang-Undang Cipta Kerja masih tetap berlaku.

“Masih tetap berlaku sampai dengan dilakukan perbaikan pembentukan sesuai dengan tentang waktu sebagaimana yang telah ditentukan dalam putusan ini,” ucap Anwar.

Namun jika dalam kurun waktu dua tahun tidak ada perbaikan, Undang-Undang Cipta Kerja menjadi inkonstitusional.

“Apabila dalam tenggat waktu tersebut tidak dilakukan perbaikan maka Undang-Undang Nomor 11/2020 tentang Cipta Kerja (lembaran negara RI Tahun 2020 Nomor 245, tambahan lembaran Negara RI Nomor 6573) menjadi inkonstitusional secara permanen,” papar Anwar. [KM-07]

Berkomentarlah secara bijaksana dan hindari menyinggung SARA. Komentar sepenuhnya menjadi tanggungjawab komentator.
Avatar
KabarMedan.com adalah media digital independen terintegrasi terkemuka di Kota Medan yang merupakan Kota terbesar ke-3 di Indonesia, dan diakses oleh rata-rata 100.000++ visitor perhari dengan jumlah tampilan laman perhari rata-rata 1,6 juta pageviews. KabarMedan.com juga telah mendapatkan sertifikasi sebagai media terverifikasi dari Dewan Pers Indonesia, sehingga layak dipercaya oleh publik dan memiliki kredibilitas yang tinggi sebagai sumber informasi. Untuk pemasangan iklan/advertorial/media partner silahkan menghubungi kami via WhatsApp 0819613506 pada jam kerja Senin – Jum’at pukul 09.00 – 17.00 WIB.