Hendak Lukai Polisi, Pemuda Stress Malah Kena Peluru Nyasar

KABAR MEDAN | M Hasan (36), warga Jalan Besi, Kelurahan Sukaramai II,  Kecamatan Medan Area, terkana peluru  nyasar personil Polsek Medan Area di bagian kakinya. Pasalnya, ia mencoba memukul polisi saat hendak diamankan.

Informasi yang dihimpun, Minggu (31/8/ 2014) malam, kejadian ini bermula saat personil Polsek Medan Area melakukan patroli malam. Saat melintas di Jalan Besi, polisi melihat M Hasan (36), dan rekannya Rudi (34), sedang berdiri didepan rumah Hasan yang hendak dijual dengan gaya yang mencurigakan. Polisi yang curiga dan tidak tahu bahwa rumah tersebut milik Hasan lalu mendatangi kedua pemuda tersebut.

Saat polisi memanggilnya, kedua pemuda itu pun sontak terkejut dan lari. Melihat kedua pemuda itu lari, personil Polsek Medan Area lalu mengejar sembari memberikan tembakan peringatan. Namun karena rasa takut mendengar letusan senjata api  petugas, Hasan akhirnya terjatuh ke aspal jalan .

Baca Juga:  Dosen USI: Penambahan Usia Pensiun Polisi 60 Tahun Wujudkan Polisi Humanis

Hasan yang jatuh ke aspal selanjutnya diamankan petugas untuk diinterograsi. Namun, tiba-tiba Hasan duduk dan langsung mengambil balok saat itu berada disampingnya untuk melukai petugas. Tak ingin terluka, petugas langsung menembakkan senjatanya ke aspal, namun peluru tersebut meleset dan mengenai tulang kering sebelah kanan Hasan.

Selanjutnya, pria itu dibawa ke RS Bhayangkara Medan untuk mendapat perawatan dan temannya berhasil diamankan dan diboyong ke Polsek Medan Area.

Baca Juga:  Rektor UMTS Dukung Usia Pensiun Polisi Jadi 60 Tahun

Kanit Reskrim Polsek Medan Area, Iptu Agus Sobar Napraja, saat dikonfirmasi membenarkan Hasan terkena peluru nyasar polisi.

“Saat diamankan, Hasan melakukan perlawanan dan petugas terpaksa menembakkan senjata ke aspal. Namun, peluru itu nyasar kena ke tulang kering sebelah kanannya. Rekannya Rudi juga mengatakan jika M Hasan kurang waras karena depresi,” katanya.

Dijelaskannya, saat ini pihaknya masih mencari keluarganya.

“Menurut informasi, Hasan asli orang Tanjung Balai dan kita akan terus berkoordinasi, supaya keluarga nya cepat datang dan menjemput  Hasan,” jelasnya. [KM-03]

Berkomentarlah secara bijaksana dan hindari menyinggung SARA. Komentar sepenuhnya menjadi tanggungjawab komentator.