PKPA Bagikan 3500 Bibit Kepada Masyarakat

KABAR MEDAN | Pusat Kajian Perlindungan Anak (PKPA) bekerjasama dengan Bank Sumut membagikan bibit dan pohon kepada masyarakat, Jumat (16/1/2015).

Sebanyak 3500 bibit cabe, terong kangkung, sawi, timun, kacang panjang dan bayam itu dibagikan kepada masyarakat di Kelurahan Sunggal, Kecamatan Medan Helvetia.

Hadir dalam acara itu, Lurah Helvetia, Lurah Sunggal, Kepling, CSR Bank Sumut, Binmas Polsek Helvetia dan pihak dari PKPA Sumut.

Manager Komunikasi dan Fundrising PKPA Sumut, Soni Sucihati, mengatakan kegiatan ini merupakan bagian dari program CSR Bank Sumut dalam menciptakan suasana hijau dan lingkungan yang sehat.

“Ada 800 paket yang kita berikan terdiri dari 8 jenis bibit, pohon dan pupuk cair organik yang kita bagikan di dua kecamatan ditambah dengan 100 kepala keluarga dampingan PKPA,” ujarnya usai pemberian bantuan bibit kepada warga di Jalan Kelambir V, Kelurahan Tanjung Gusta, Kecamatan Medan Helvetia.

Baca Juga:  Kecelakaan Kerja di PT Aqua Farm Nusantara, Perusahaan Beri Dukungan Penuh kepada Korban

Ia mengaku, bibit dan pohon yang diberikan nantinya dapat diberdayakan di rumah dan lingkungan masyarakat itu sendiri.

“Kita berharap dengan adanya bibit ini dapat mengurangi biaya ekonomis bagi masyarakat. Biaya ekonomis yang besar dapat ditekan dan ditabung untuk memenuhi kebutuhan lainnya,” katanya.

Pihaknya juga akan melakukan melakukan monitoring terhadap masyarakat yang melakukan penanaman bibit ini.

“Kita lakukan monitoring dari mulai menanam, memberi pupuk hingga memanen,” jelasnya.

Baca Juga:  Upaya Mitigasi dan Penyelidikan Dilakukan Pasca Kecelakaan Kerja di PT Aqua Farm Nusantara

Ia juga mengaku, pihaknya juga melakukan gotong royong dalam menciptakan keluarga sehat, mandiri melalui konservasi lingkungan berbasis pinggiran kota.

“Gotong royong ini untuk menciptakan lingkungan yang sehat selama ini tidak terjamah. Artinya, selama ini gotong royong hanya di fokuskan jalan protoker. Sekarang kita tarik ke dalam. Apalagi ini kawasan padat penduduk,”ujarnya.

Selain menciptakan lingkungan yang bersih indah dan sehat, pihaknya juga ingin mengajak masyarakat untuk melakukan konservasi terhadap lingkungan. Termasuk dalam pemanfaatan dan pengolahan sampah agar lingkungan menjadi hijau.

“Kita berharap masyarakat dapat mengelola perkarangannya,” jelasnya. [KM-03]

Berkomentarlah secara bijaksana dan hindari menyinggung SARA. Komentar sepenuhnya menjadi tanggungjawab komentator.